Pesona Pulau Pari yang Perlahan Tergerus

Sabtu, 28 November 2015

Sorot Post - WISATA bahari di gugusan Pulau Pari, Kecamatan Kepulauan Seribu Selatan, DKI Jakarta, terus menggeliat. Sayangnya, pesona pasir putih, terowongan mangrove, dan ekosistem laut kini terancam eksploitasi. Karang dikeruk, pasir pun disedot untuk reklamasi.

 
Di balik pesona pulau itu, ada bara api mengancam kelangsungan wisata kebaharian andalan penduduk. Masifnya pembangunan properti yang diawali dengan reklamasi dari bahan terumbu karang dengan sendirinya mencuatkan ancaman bagi biota laut.

Pulau Pari masuk dalam gugusan pulau di atas karang besar. Jika dilihat dari satelit, pulau karang besar ini berbentuk mirip seekor ikan pari. Itulah mengapa dinamakan Pulau Pari.

Gugusan pulau itu terdiri atas sejumlah pulau, antara lain pulau tak berpenghuni seperti Pulau Tikus, Pulau Burung, Pulau Kongsi, dan Pulau Pari Kudus. Adapun pulau berpenghuni yakni Pulau Pari dan Pulau Tengah (warga sekitar menyebutnya Pulau H karena pemiliknya Hengky, pengusaha dari Jakarta).

”Kapal itu bukan milik orang pulau. Kapal itu karam baru empat hari lalu karena nakhodanya memaksa masuk dari arah yang salah. Ia tidak tahu ada karang besar,” ujar Alit.

Tak jauh dari kapal karam, terlihat dua nelayan dengan separuh badan terendam air laut. Keduanya sedang memancing cumi.

Share this Article on :
 
© Copyright SOROT POST @2018 Oleh Sorot Post News| Design by PHILIPUS NAHAYA | Published by SOROT POST NEWS